27 DIBACA

FPI Kesal Dengan Pernyataan Dubes Agus Soal Rizieq Shihab Berdoa Dilubang yang Salah

VNEWS.ID| Tokoh Front Pembela Islam (FPI), Novel Bamukmin mengatakan pernyataan Duta Besar RI untuk Arab Saudi Agus Maftuh Abegebriel terkait Rizieq Shihab di pemakaman Mbah Moen membuat gaduh. “Agus Maftuh tidak berhenti membuat kegaduhan,” kata Novel.

Sebelumya Agus Maftuh menyebut Imam Besar FPI Rizieq Shihab menyerobot memimpin doa saat pemakaman KH Maimun Zubair di Ma’la, Mekah Arab Saudi pada Selasa, 6 Agustus 2019. Agus mengatakan hal itu melanggar tradisi Nahdlatul Ulama sebagai organisasi yang diikuti mendiang Mbah Moen.

Menurut Agus, Rizieq menerobos dan memimpin doa tanpa diminta. Rizieq pun disebut melanggar tradisi NU. Rizieq, kata dia, membacakan talqin tanpa diminta. Sedangkan dalam tradisi NU, seorang Kiai besar seperti Maimoen alias Mbah Moen, jarang dibacakan talqin.

Walaupun ditalqin, itu dilakukan oleh seorang kiai yang berada setingkat dengan kiai yang wafat tersebut. “Sebenarnya ini sangat tidak etis dan terlalu berani, dan su’ul adab (tak etis) apalagi talqinnya model reguler,” ujar Agus saat dihubungi terpisah.

“Di negara orang tidak berlaku lah adat atau kebiasaan NU yang Agus Maftuh permasalahkan,” ujar Novel saat dihubungi Kamis 8 Agustus 2019.

Prosesi pemakaman ulama kharismatik, KH Maimun Zubair dipimpin langsung oleh Imam Masjidil Haram, Sayyid Ashim bin Abbas bin Alawi al-Maliki di Jannatul Mala, Mekkah Al Mukaramah, pada Selasa (6/9).

Dalam video yang viral di media sosial, Rizieq Shihab tampak berada di tengah kerumunan orang. Disebutkan Rizieq yang kini bermukim di Mekah itu memimpin doa untuk Mbah Moen. Dalam video itu Rizieq terlihat tengah berdoa dan diaminkan oleh orang-orang yang ada di sekitarnya.

Agus sebelumnya telah menegaskan bahwa memang ia tak bisa melarang orang yang ingin mendoakan Maimoen sosok yang ia anggap sebagai gurunya tersebut. Namun, kata dia, dalam tradisi pesantren, biasanya ulama senior yang diminta memimpin doa. Ia pun menyayangkan sikap Rizieq yang tidak berkoordinasi dengan dirinya terlebih dahulu. Ia mengatakan meski tergolong muda, namun saat itu dirinya adalah sahibul bait atau tuan rumah.

“Lha ini kok ada yang main serobot doa tanpa izin sahibul bait yang punya tanggung jawab,” ucap dia.

Baca Juga :  KH Maimun Zubair Wafat, GP Ansor dan Banser Tahlilan 40 Hari Penuh

Leave a Reply

Your email address will not be published.