45 DIBACA

Jokowi: Saya Dulu Hidup di Pinggir Kali, Orangtua Saya Susah…

VNEWS.ID | Presiden Joko Widodo meminta masyarakat penerima bantuan sosial Program Keluarga Harapan (PKH) memprioritaskan uang bantuan dari pemerintah untuk pendidikan dan gizi anak-anak mereka.

Jokowi pun mencontohkan kehidupannya saat ia masih kecil dulu. Jokowi mengaku pernah mengalami hidup susah semasa kecil saat tinggal di Solo, Jawa Tengah. Namun, orangtua Jokowi tetap berusaha agar anak-anaknya mendapat pendidikan.

“Saya dulu juga hidup di pinggir kali. Orangtua saya juga saat itu waktu kecil juga tidak mampu. Susah, sulit. Tapi tetap menomorsatukan sekolah anak entah dengan cara apa,” kata Jokowi saat menghadiri penyaluran PKH di Gedung Serbaguna Mandala, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Sabtu (19/1/2019) seperti dikutip Kompas.com.

Padahal, Jokowi menegaskan, saat itu orangtuanya tidak mendapatkan bantuan PKH atau sejenisnya seperti sekarang. Oleh karena itu, ia menilai bahwa dengan adanya bansos, saat ini seharusnya lebih mudah bagi orangtua tak mampu untuk menyekolahkan anak-anaknya.

“Sekarang beruntunglah ibu-ibu semua, ada yang namanya PKH. Jadi gunakan uang itu betul-betul tepat sasaran, bermanfaat,” ujarnya.

Jokowi mengatakan, besaran uang PKH yang diperoleh keluarga Penerima Manfaat (KPM) berbeda-beda, mulai dari Rp 1,7 juta sampai Rp 3,6 juta. Jumlah yang didapat disesuaikan dengan jumlah indeks yang ada dalam satu keluarga itu.

“Memang beda-beda sekarang. Karena sekarang memakai indeks. Ibu hamil dapat Rp 2,4 juta, balita dapat Rp 2,4 juta. Yang sekolah SD Rp 900 ribu, SMP Rp 1,5 juta, dan seterusnya,” kata dia.

Jokowi meminta kepada para penerima PKH agar menggunakan uang bantuan itu untuk kepentingan anak-anak mendapatkan akses pendidikan.

Menurut mantan wali kota Solo itu, anak-anak wajib memperoleh pendidikan yang baik.

Baca Juga :  Anies Minta Bantuan Pemerintah Pusat untuk Biaya 3,7 Juta Warga DKI Terdampak Covid-19

“Itu harus dinomorsatukan. Karena dengan itulah nanti anak-anak kita bisa melebihi kita. Pintar-pintar, cerdas-cerdas, sehat-sehat. Melebihi kita,” kata dia.

Selain itu, kata Jokowi, dana bantuan PKH juga wajib dipakai untuk memenuhi kebutuhan gizi anak. Jokowi berpesan kepada para ibu yang hadir agar memberikan makanan yang memiliki kandungan gizi, seperti telur, ikan, sayur, hingga buah.

“Sehingga kalau sudah pintar, cerdas, prestasinya pasti baik. Itu yang kita harapkan. Ada yang berprestasi, itu yang kita harapkan,” tuturnya.

Jokowi menambahkan, uang PKH tersebut juga bisa dipakai untuk meningkatkan ekonomi keluarga. Menurut Jokowi, para penerima PKH bisa menggunakan uang tersebut sebagai tambahan modal usaha.

“Misalnya ibu-ibu ada yang jualan gorengan. Dipakai tambahan modal di situ. Jangan hanya jualan gorengan saja, tambah jualan bakso,” ujarnya.

Jokowi menyatakan pemerintah saat ini sedang berperang melawan kesenjangan dan ketimpangan. Calon presiden nomor 01 itu berharap bantuan PKH tersebut bisa mengurangi ketimpangan dan masyarakat miskin.

“Semakin berkurang, berkurang, berkurang, dan langsung hilang tidak ada. Karena keluarga sudah bisa mandiri dan anak-anaknya juga sudah sekolah semua. Itu harapan kami,” kata dia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.